Diduga Residivis Benny Soewanda, Dituntut 4 Tahun Penjara dan Denda Rp 500 Juta, Peredaran produk mainan tidak Standar Nasional Indonesia (SNI)

Surabaya,warnakotanews.com
Sidang perdana perkara nomor 1544/Pid.Sus/2023/PN Sby. Peredaran produk mainan anak-anak tidak sesuai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI), sidang dipimpin Majelis Hakim Taufan Mandala, S.H., M.Hum yang beragendakan tuntutan, yang digelar diruang sidang Tirta 1 Pengadilan Negeri (PN) Surabaya. Senin (16/10/2023).

Terdakwa Benny Soewanda dituntut 4 penjara dalam surat Tuntutan JPU yang dibacakan Jaksa Penuntut Umum (JPU) Agus Wihananto, SH dari Kejaksaan Tinggi (Kejati) Jatim.

“Terdakwa Benny Soewanda di tuntut 4 tahun penjara, bayar denda 500 juta subsider 3 bulan penjara, “Tutur JPU, pada kasus peredaran produk mainan anak-anak tidak sesuai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI).

Jaksa menilai Benny Soewanda terbukti secara sah dan meyakinkan berasalah Melanggar Pasal 65 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2014 tentang Standarisasi dan Penilaian Kesesuaian “setiap orang yang tidak memiliki Sertifikat atau memiliki Sertifikat tetapi habis mada berlakunya, dibekukan sementara atau dicabut yang dengan sengaja memperdagangkan atau mengedarkan barang, memberikan jasa/ dan/atau menjalankan proses atau sistem yang tidak sesuai SNI

Usai mendengarkan tuntutan dari JPU, Benny Soewanda melalui kuasa hukumnya akan mengajukan nota pembelaan (pleidoi).

Sebelumnya dalam surat dakwaan dijelaskan bahwa perkara ini berawal saat petugas Polda Jatim melakukan penggeledahan di PT Anugerah Abadi Sejahtera (ASS) di kompleks pergudangan Maspion, Romo Kalisari.

Saat penggeledahan, petugas menemukan produk mainan diecast mobil-mobilan milik PT Hobi Abadi Internasional. Waktu itu saksi Didit Setyaningsih selaku admin perusahaan tidak bisa menunjukan SPPT-SNI dari mainan tersebut.

“Bahwa dalam melakukan penjualan diecast mobil-mobilan tersebut PT Hobi Abadi Internasional belum dilengkapi SNI,” kata Jaksa Agus Wihananto membacakan surat dakwaan.

Setelah melakukan penyidikan, polisi akhirnya menetapkan Benny Soewanda selaku Direktur Utama PT Hobi Abadi Internasional sebagai tersangka.

Atas perbuatannya, Benny didakwa pasal 113 UU RI Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan, pasal 65 UU RI Nomor 20 Tahun 2014 tentang Standarisasi dan Penilaian Kesesuaian, pasal pasal 120 ayat 1 UU RI Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian.* yhr

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *